Siapa Ngajarin Kita Gak Berilmu?

SIAPA NGAJARIN KITA GAK BERILMU?
Oleh: Ahmad Ifham Sholihin

Ayah saya sering bilang bahwa Alquran pernah nanya begini: qul hal yastawilladziina ya’lamuuna walladziina laa ya’lamuun. “Coba deh bilang, apakah setara/sama orang yang ngerti (berilmu) dengan orang yang gak ngerti?” [Itu di Alquran di bagian2 akhir. Hehe maap saya gak pernah nginget itu surat apa ayat berapa].

Yahudi kecil dicekoki dengan ilmu. Yahudi muda diwajibkan berkarya dan berbisnis. | Kita perlu tiru itu.

Mungkin enak diomongin tapi insyaAllah mudah dijalanin. Kata Ibuk saya kan man jadda wajada, “sing sopo temenanan mongko bakal tinemenan”. Sesiapa yang [telah] serius, maka [telah pula] terwujud. | Ini bahasa Arabnya pake tata fiil maadhi. Kita “dipaksa” action dengan pilihan kata TELAH serius. Harus berbukti dulu buat serius. Jangan asal ngomong. Gitu kira kira.

Anda bisa cek di ta’lim al muta’allim dalam urusan ilmu. Tiada diperoleh ilmu KECUALI dengan enam perkara. Perhatikan cara komunikasi tata kata-nya. “Gak bisa diperoleh …. kecuali dengan ….” | Alaa laa tanaalul ‘ilmaa illaa bi sittatin….. : dzakain (cerdas encer/siapin kesungguhan otak), hirshin (rakus ilmu), ishtibaarin (sabar ya), bulghotin (effort termasuk biaya), irsyaadi ustaadzin (cerdas bijaknya guru), thuulu zamaanin (panjangnya waktu).

Coba perhatikan tuh salah satunya kita diajarin rakus untuk urusan ilmu. Rakus ya rakus. | Sewaktu di kampus Psikologi dulu ini para alumni pada bahas isu: jadi specialist atau generalist? Ah diskusi panjang dengan berbagai argumen. Silahkan aja.

Cuman saya inget bahwa sistem pendidikan turun temurun oleh “alim ulama” itu komprehensif. Ilmu ya ilmu yang bahasan-nya bahas ilmu sejak bangun tidur sampe setelah mati.

Dan ilmu ini syarat kita ngerti aqidah, akhlak, dan syariah. Cakupan bahasan-nya ya semuanya. | Tak salah jika tholabul ilmi fariidhotun ‘alaa kulli muslimin wa muslimatin. Mencari sampai memperoleh ilmu itu wajib bagi muslim laki laki dan perempuan.

Kembali ke generalist atau specialist. | Ta’lim muta’allim bilang kita rakus ilmu. Gak ada ajarkan specialist di bagian tertentu. Rakus ilmu itu ya ahli ilmu di semua hal (jika mampu), dan harusnya mampu.

Meski diri berlumur dosa, gak ada salah kita meniru orang orang jadul alias jaman dulu yang begitu hebat dalam urusan ilmu, hikmah, dan amal. | Untuk beramal bener perlu hikmah perlu ilmu.

Nah perhatikan bahasan buku buku klasik pendahulu kita. Beliau beliau mengikat ilmu dengan pola bahasan yang berpola sama. KOMPREHENSIF. Seakan ahli semua. Dan harusnya ahli semua. Klo udah mengikat ilmu dalam kitab, kan lazimnya beliau beliau ngerti apa yang ditulis. | Ilmu Ekonomi aja hanya bagian KECIL dari tulisan beliau beliau. Apalagi ilmu Psikologi.

Saya masih gak tahu persisnya asal usul sistem pendidikan di negeri ini. Yang seakan memaksa kita untuk tidak banyak punya ilmu. | Jauh dari irama berilmu ala Yahudi.

Di pesantren udah one step ahed. Adek saya yang waktu itu umur belasan tahun udah diajarin ilmu falak (astronomi) secara khusus. | Udah sampai astronomi berarti nahwu shorof fikih tafsir hadis dll dll tentu udah. Itu Adek saya. Bukan saya. Da saya mah apa atuh. Wkwk

What next? | Einstein klo gak salah baru memanfaatkan 3% otaknya. Ya kita harusnya sih ya harusnya bisa lebih hebat dari Einstein. Tentu perlu olah otak, olah hati, olah shadr, olah nafs (jiwa) bahkan olah ruh, dll dll. Gak hanya sekedar bersikap otak.

Teringat banyak yang komen ke saya, mas Ifham ini ahli apa sih? Spesialisasinya apa sih? | Hmmmm gak ahli apa apa. Ngikut kata Gus Mus, “orang bodoh yang tak kunjung pintar.”

Dan sesungguhnya bergegaslah. Kita ketinggalan jauh dari Yahudi. Saya memberanikan diri nulis begini biar jadi cambuk bagi saya, biar sembodo (serasi dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan). Biar saya gak ngomong doang. Ya mari tumbuh kembang bareng-bareng. | Yakinlah, semakin banyak tholabul ilmi (mencari dan mengamalkan ilmu), maka semakin krasa bodoh!-lah kita.

Dan tholabul ilmi itu minal mahdi ilal lahdi | Berburu ilmu itu dari lahir sampe liang lahat. Ya iya seakan gak ada waktu tanpa olah otak, olah nafs, olah shadr, olah qalb, dll.

Dan tentu wajib kita sadari bahwa al ‘ilmu bi laa ‘amalin, kasysyajari bi laa tsamarin | Ilmu dengan tiada amal itu ibarat pohon tanpa buat.

Mari rakus ilmu dan jangan lupa rakus berbagi. | Khoirun naasi ahsanuhum khuluqan wa anfa’uhum linnaasi: sebaik-baik (seberuntung) manusia adalah yang etis estetis akhlaknya dan yang paling manfaat bagi manusia.

Semoga tawbat saya diterima. | Aamiin

waLlaahu a’lamu bishshowaab

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s